NGJcNqRbLWBcLGFaNqF5NWZ8x7ogxTcoAnUawZ==
MASIGNCLEANLITE103

Alat Pengolah Sampah Organik dan Anorganik , Ubah Sampah Jadi Berkah

Jika setiap orang bisa mengolah sampah rumah tangganya, tentu akan banyak kebaikan yang diberikan. Saat ini, yang kita butuhkan adalah teknologi yang bisa mengolah sampah organik dan anorganik untuk mengurangi sumbangan sampah ke TPA.

alat pengolah sampah


Sampah merupakan problem besar yang perlu segera dipecahkan. Untuk bisa mengolah sampah, butuh peran banyak orang yang mau peduli, bukan lagi tugas pemerintah dan komunitas saja tapi tugas kita semua. 

We don’t need a handful of people doing zero waste perfectly. We need millions of people doing it imperfectly
(Anne Marie Bonneau)
Saya sepakat dengan pernyataan Anne Marie Bonneau di atas. Beliau merupakan seorang chef yang menjalankan konsep minim sampah. Butuh peran banyak orang agar pengurangan sampah ini bisa berdampak besar.

Teman-teman mungkin masih ingat kasus longsor yang menewaskan 157 orang pada 21 Februari 2005 di TPA Leuwigajah. Peristiwa longsor tersebut diduga karena ledakan gas metan yang dihasilkan gunungan sampah dan guyuran hujan semalaman.

Akibatnya pengiriman sampah warga Bandung jadi  terhambat. Bukan hanya itu, sebanyak 137 rumah tertimbun longsor dan 2 kampung yang jaraknya sekitar 1 km ikut tergulung longsoran sampah. Tragedi itu akhirnya diperingati sebagai hari sampah nasional. Tanda, bahwa Indonesia darurat sampah dan harus segera ditangani.

Di tahun 2018, isu sampah kembali mencuat setelah ditemukannya paus mati di Wakatobi yang membawa 5,9 kg sampah plastik di perutnya. Persoalan sampah yang tidak tertangani dengan baik ini bukan hanya menibulkan permasalahan di TPA tetapi juga mengganggu ekosistem baik di darat, laut maupun udara, menimbulkan bau tak sedap, menyumbang penyakit dan menimbulkan emisi gas rumah kaca yang menambah parah pemanasan global.

Korbannya bukan hanya hewan-hewan seperti burung, penyu, kuda laut atau ikan-ikan kecil, paus tetapi juga mencemari air, tanah dan udara yang pada akhirnya merugikan manusia, sang penyebab terbesar sampah.

Isu Sampah, Bagaimana Mengatasinya?

Memilah sampah organik dan anorganik lalu membuangnya ke tempat sampah tentu tidak cukup untuk mengatasi persoalan sampah di Indonesia, mengingat negara kita berada di urutan kedua penyumbang sampah terbesar di dunia. Jika tidak segera ditangani, persoalan sampah bisa menjadi bencana nantinya.

Bukan hanya sampah anorganik yang punya daya urai sangat lama seperti plastik, styrofoam,  logam, maupun kaca yang menimbulkan permasalahan, tetapi sampah organik seperti sisa sayuran, buah, tulang maupun daun kering juga turut  menyumbang kasus sampah. 

Setiap hari jumlah sampah ini terus bertambah, pembukaan TPA baru bukanlah solusi yang tepat untuk mengatasinya. Adanya pemulung dan prosedur daur ulang yang telah dijalankan juga belum sepenuhnya berkontribusi banyak mengatasi masalah limbah rumah tangga tersebut. Saat ini, TPA hanya mampu mengolah 1/3 bagian dari total seluruh sampah yang masuk dan biaya penanganan sampah yang dikeluarkan pemerintah ini cukup besar, mulai dari angkutan ,armada hingga personil.

fakta sampah plastik


Di Indonesia, budaya memilah, memisahkan dan mengurangi sampah belum ada, 3R (Reduce, Reuse dan Recycle ) hanya menjadi sekedar slogan. Dan mirisnya, Indonesia berada di peringkat kedua negara penghasil sampah terbesar di dunia. Rata-rata setiap harinya, satu orang Indonesia turut menyumbang kurang lebih 1 kg sampah, 300 kg pertahun atau total dikalikan jumlah penduduk ada sekitar 117,49 juta ton sampah per tahunnya.

Ketika mengikuti webinar bertema Teknologi Alat Pengolahan Limbah yang diadakan UIN Surakarta pada , Prof. Sunardi, S.Si, M.Sc, Ph.D, Dosen Universitas Lambung Mangkurat menceritakan pengalamannya hidup di Jepang. Sampah di Jepang dikelola dengan baik, pemerintah menerapkan jadwal khusus untuk pengiriman sampah organik, barang bekas, dan plastik. 

Di Jepang disediakan 5 tempat sampah untuk membuang masing-masing jenis sampah yang ada dan budaya membuang sampah sudah berjalan dengan baik sehingga sampah bukan lagi menjadi masalah karena sedari kecil anak-anak sudah dididik mengelola sampah dan aturan mengenai sampah ini sudah diterapkan dengan baik. Saya juga pernah menulis mengenai edukasi sampah yang teman-teman bisa intip.

aturan sampah di jepang
salah satu flyer mengenai peraturan sampah di Jepang.
Image : alljapanrelocation.com

Berdasarkan daya daur ulangnya, sampah bisa dikategorikan menjadi 3 bagian yaitu

Sampah Organik

Sampah yang berasal dari mahluk hidup dana cenderung lebih mudah mengalami pembusukan, seperti sayuran, sisa olahan makanan, buah, daun kering, jerami, feses.
Meskipun dapat terurai, jumlahnya yang besar jika tidak tertangani dengan baik akan menambah masalah pencemaran air, tanah dan udara serta menyumbang pemanasan global. Sampah organik ini sebenarnya jika dikelola dengan baik bisa menjadi sumber gas alam, bahan baku kompos yang bisa dimanfaatkan untuk pupuk, makanan cacing, budidaya maggot dan industri perkebunan

Sampah Anorganik

Sampah yang berasal dari bahan alam yang  telah melewati proses kimiawi atau penambangan dan cenderung sulit terurai, seperti plastik, styrofoam, kaca, logam (kaleng, alat elektronik). Sampah anorganik yang bisa didaur ulang antara lain plastik PET (botol minum), HDPE, kardus, dan duplek.

Residu

Jenis sampah yang tidak dapat terurai dan tidak bisa didaur ulang. Contoh kain, plastik multilayer, plastik kotor atau terkontaminasi.

Saya juga pernah membahas topik menangani sampah rumah tangga dan semoga tulisan saya bermanfaat.

Gaya Hidup Minim Sampah (Zero Waste)

Zero waste merupakan sebuah gerakan untuk meniadakan sampah melalui 5R, Refuse (menolak), Reduce (mengurangi), Reuse (menggunakan kembali), Recycle (mendaur ulang) dan Rot (membusukkan sampah).

Pada prinsipnya, zero waste ini benar-benar meniadakan sampah dengan mengolah segala sesuatu yang berpotensi menimbulkan sampah seperti mengolah sisa potongan sayur menjadi pupuk atau makanan ternak, memilah material yang bisa didaur ulang dan mengolah residu menjadi bahan bermanfaat.

Berawal dari harapan ingin mewujudkan Indonesia yang bebas sampah dan keprihatinan akan proses pengolahan sampah yang belum maksimal inilah Pak Sunardi melakukan riset dan penelitian. Beliau pernah melakukan studi terhadap polipropilena, bahan utama pembuatan botol air mineral untuk menghasilkan panel. Hanya saja bahan daur ulang polipropilena ini jumlahnya tidak sampai 20% sehingga dirasa belum mampu mengatasi problem sampah yang ada. 

Alat Pengolah Limbah Anorganik

Setelah riset terdahulu yang dirasa belum tepat guna, Sunardi dan tim melakukan riset baru menggunakan residu yang berasal dari limbah plastik multijenis tanpa sortir terlebih dahulu dan menghasilkan  panel komposit, paving block, kusen dan panel dekoratif. Harapan agar pengolahan limbah yang berskala lab menjadi skala besar ini semakin menunjukkan titik terang setelah dibuatnya alat tungku induksi vertikal peleburan sampah plastik berkapasitas 100 kg/jam tanpa pilah yang kemudian dipatenkan dan dikomersilkan melalui website daurulang.id 

Prinsip kerja pengolahan limbah anorganik ini cukup sederhana. Lebih lengkap Sunardi menjelaskan  sampah kota yang tercampur tersebut melewati mesin cacah pilah untuk kemudian diproses sesuai jenisnya. Sampah anorganik akan diolah menjadi bahan bangunan melalui tungku vertikal sedangkan sampah organik akan diolah menjadi pupuk dan kompos.

alat pengolah sampah anorganik
Tungku vertikal, Alat pengolahan limbah anorganik
Image : Presentasi prof. Sunardi

Saat ini, alat pengolah limbah anorganik ini telah diimplementasikan oleh PT. Banyumas Investama Jaya dan daurulang.id yang berlokasi di Klaten. Sunardi berharap, semoga makin banyak daerah yang nantinya memanfaatkan teknologi alat pengolah sampah plastik tanpa pilah ini sehingga sampah yang dirasa kurang bermanfaat ini pada akhirnya jadi bermanfaat dan berkah.

produk limbah plastik
Produk hasil pengolahan limbah sampah multijenis tanpa pilah
Image : Presentasi prof. Sunardi

Alat Pengolah Sampah Organik

Membuang sampah organik seperti sisa sayuran atau makanan yang telah diproses atau dimasak sama halnya dengan membuang nutrisi dan materi. Selain itu prosesnya yang lama dan bersifat anaerob yang menimbulkan gas ini menimbulkan bau kurang sedap. 

Dengan visi yang sama, Bapak Purwono, M. Si selaku Dosen UIN Raden Mas Said Surakarta bekerjasama dengan timnya memikirkan cara mengolah sampah organik yang biasanya membutuhkan waktu lama menjadi lebih pendek prosesnya. Dari mengadopsi sistem kerja saluran pencernaan makanan pak Purwono dan tim berhasil menciptakan prototype pengolah limbah makanan skala rumahan bernama Thermal Composter.

Thermal composter ini berhasil mengolah limbah makanan dalam waktu singkat sekitar 3 hari dan dapat dioperasikan melalui smartphone.

Cara kerja Alat Thermal Composter

Cara kerja thermal composter ini cukup sederhana, sampah organik yang melewati pencacah akan dipanaskan dan diaduk sambil ditambah zat aditif dan disinari UV untuk menghilangkan patogen. Kompos yang dihasilkan baru bisa digunakan setelah 3 hari pendiaman.

cara kerja thermal composter
Cara kerja thermal composter
Image : Purwono, M.Si

Dengan demikian, hasil dari pengolahan limbah organik yang berasal dari rumah tangga ini menjadi lebih cepat prosesnya dan bermanfaat untuk menyuburkan tanaman.

Semoga dengan perkembangan teknologi yang ada, akan semakin banyak alat tepat guna yang bisa dimanfaatkan untuk mengolah sampah organik dan anorganik sehingga mampu mengatasi isu sampah di Indonesia. Bukan hanya peran serta pemerintah, akademisi, para pelaku usaha tetapi peran kita semua akan sangat berguna baik melalui minimalisir sampah maupun pengolahannya yang tepat. 
Share This Article :
Priyani Kurniasari

Seorang pemimpi dan pembelajar, Menyukai travelling, desain, parenting dan kulineran. Lulusan fisika yang suka belajar marketing. Saya bisa dihubungi melalui e-mail priyani.kurniasari@gmail.com

141222861953258005