Saturday, May 16, 2020

Persiapan Lebaran dalam Suasana Pandemi

Persiapan lebaran, silaturahmi, hidangan ketupat opor saat pandemi

Kali ini kita dihadapkan pada suasana Ramadan yang tidak seperti biasanya. Suasana di tengah pandemi ini membuat kita berpikir akankah saat lebaran pandemi sudah selesai? Kalau belum, sebaiknya persiapan lebaran seperti apa yang kita kondisikan? Kalau aku, sebaiknya merencanakan lebaran yang membuat kita tetap sehat mental dan sehat finansial karena tak tahu dana darurat kita sebatas apa untuk bertahan hingga akhir tahun nanti.

Ramadan, Saat tepat menyehatkan finansial


Di tengah pandemi ini, kita diuji dengan beragam keterbatasan pada hal yang bersifat publik, tak bisa ikut kajian, arisan, ke mall, nonton bioskop, resepsi nikahan atau sekedar jalan-jalan ke alun-alun. Pembatasan sosial ini membuat karyawan harus bekerja di rumah (WFH), bahkan sebagian benar-benar dirumahkan tanpa menerima pesangon karena ketidakmampuan perusahaan. Ada pula pemilik usaha yang harus berpikir keras untuk tetap bertahan menyelamatkan usaha dan kesejahteraan karyawannya. Para pedagang yang harus menjemput bola agar apa yang dijual tetap laku. Anak-anak juga terkena dampaknya, sekolah kini dilakukan via daring, cukup setor tugas dan menerima materi dari rumah tanpa tatap muka secara langsung. Jika pembatasan ini berlaku hingga akhir tahun nanti, mau tak mau kita perlu mengelola keuangan kita sehingga tetap cukup hingga akhir tahun.

Ramadhan adalah bulan dimana kita dilatih untuk tetap bersabar, bersyukur, dan meningkatkan kepedulian kita kepada sesama. Seperti sebuah hadis di bawah ini

Orang yang memberikan hidangan berbuka puasa kepada orang lain yang berpuasa, ia akan mendapatkan pahala orang tersebut tanpa sedikitpun mengurangi pahalanya.” (HR. At Tirmidzi)

Bahkan di salah satu hadis disebutkan bahwa ibadah kita di bulan ramadhan ini dilipatkan 700 kali. Akhirnya hal ini membuat kita berpikir, bagaimana mengelola finansial agar tetap bisa bersedekah di tengah pandemi seperti ini. Ada beberapa hal yang perlu kita perhatikan saat pandemi ini. Tips dari mba Prita Ghozie ini bisa diterapkan ke kamu

1. Pengeluaran

Pengeluaran yang membengkak karena pandemi ini membuat kita perlu mengatur ulang kebutuhan pokok dan mengurangi pengeluaran tak penting seperti jajan, liburan dan membeli barang dengan cicilan.
Hemat saat Ramadhan dan lebaran dengan pos pengeluaran
Atur pengeluaran ramadhan dan persiapan dengan cermat


2. Pemasukan

Jika pemasukan kita kena imbas akibat pembatasan sosial ini, maka sebaiknya atur kembali pos-pos pengeluaran, lakukan penghematan dan pikirkan cara memperoleh tambahan pemasukan jika memungkinkan. Jangan lupa, poskan untuk sedekah juga.

3. Cicilan dan tagihan

Pastikan cicilan dan tagihan bulanan tetap terbayarkan.

4. Tabungan

Usahakan tetap menabung dengan menyisihkan pemasukan. Dilansir dari akun ZAPFinance, bahwa kita perlu tetap menyisihkan 20-30% gaji untuk simpanan.

5. Dana Darurat

Jika saat ini penghasilan kita berkurang, setidaknya persiapkan dana darurat hingga akhir tahun, atau terhitung 6 bulan gaji.

6. Belanja Online, Kartu kredit, dan e-wallet

Kurangi belanja online, kalau perlu tutup sementara kartu kredit dan e-wallet  untuk pencegahan pemakaian komsumtif.

Persiapkan Lebaran dengan Cermat

Tak seperti tahun lalu, kita bisa menyiapkan lebaran lebih cermat. Tak ada mudik atau kunjungan silaturahmi, maka pastikan pengeluaran tak penting saat ini ditekan, apa saja pengeluaran yang bisa ditekan atau dialihkan? 

1. Membeli baju baru
2. Menyiapkan hidangan lengkap
3. Dana mudik.
4. Dana transportasi bisa alihkan ke pembelian kuota internet
5. Angpao, alihkan ke sedekah yang lebih membutuhkan
6. Liburan

Silaturahmi tetap bisa dilakukan secara daring, baik telepon, video call maupun conference. Tetap semangat menjalankan ramadhan, semoga kemenangan tetap kita raih dan lahir kembali sebagai jiwa yang suci di lebaran nanti.


4 comments:

  1. Pandemi mengubah semua aspek kehidupan kita ya, mbak. Termasuk tradisi persiapan lebaran yang biasanya bersifat komunal.

    ReplyDelete
  2. Betul, Mbak. Dana darurat sangat penting. Porsinya harus ditambah.

    ReplyDelete
  3. Ya ampun ga kebayang gimana rasanya silaturahim rasa daring nanti. Ngenes banget huhu. Mudah-mudahan sebelum lebaran sudah pada ilang itu virus yaa. Aamiin

    ReplyDelete
  4. aahhh, semoga badai segera berlalu yaa, agar semua aspek kehidupan kembali berjalan normal dan lancar, aq sudah kangen jalan jalaaannn. tapi tetap bersyukur karena masih memperoleh pendapatan bulanan, meskipun ga wfh wakwakwak

    ReplyDelete

recent posts

Featured post

Belajar Hikmah perjuangan Cinta Hajar, Ismail dan Ibrahim

Dalam Idul Adha, kita bisa mengambil hikmah perjuangan Nabi Ibrahim AS, Nabi Ismail AS dan Siti Hajar bahwa ketaatan pada Allah adalah sumbe...

Popular Posts