Monday, March 9, 2020

Bunda, Yuk Kenali Gejala Demam Berdarah Pada Anak

ibu dan kakak bermain boneka dan bercerita

Ketika anak Demam

Ingat musim hujan gini, jadi ingat yang namanya Aedes Aegypti, si nyamuk pembawa demam berdarah itu. Setahun yang lalu daerah tempat tinggalku sempat jadi daerah endemik demam berdarah Kalau sudah gitu, kita sebagai ibu dan istri otomatis khawatir kalau anak-anak atau suami terkena demam.

Pernah waktu Tito usia 6 bulan, badannya demam. Jadi, ketika malam hari Tito badannya panas tinggi dan kalau pagi ceria lagi, bahkan bisa main bareng kakaknya. Deg-degan, lelah dan khawatir bercampur jadi satu karena kalau malam Tito jadi susah bobok. Perasaan jadi gak karuan karena
Ibu, Tito dan Uty
Hindari panik ketika anak demam 
minggu sebelumnya kami baru saja besuk saudara yang terkena DBD juga. Karena panas yang tinggii itulah akhirnya kami pergi ke dokter untuk melihat kondisi Tito. Dokter waktu itu menanyakan tempat tinggal kami dan menanyakan stok Paracetamol di rumah. Jadi jika tiga hari setelah terhitung demam  pertama Tito tak berubah kondisinya, maka dokter menyarankan untuk periksa ulang sekaligus uji laboratorium.

Paracetamol adalah obat penurun panas yang biasa diresepkan atau bisa dibeli di apotek danm minimarket ketika anak panas atau demam. Salah satu contoh parasetamol yang dijual bebas adalah Termorex. Jadi ketika panasnya sudah dua hari seperti ini, maka setelah kompres dan yang lain tak
cukup membantu, akhirnya Tito kuminumkan parasetamol ini dengan harapan panasnya bisa turun.
Sebenarnya, panasnya setelah diminumkan obat turun, tapi karena keadaan tak membaik maka kita
putuskan untuk membawa Tito ke klinik lagi. Di klinik, dokter yang melihat catatan rekam medis Tito akhirnya merujuk Tito ke salah satu laboratorium di Salatiga. Di lab, setelah mengambil nomora antrian kami diminta mengisi formulir dan masuk ke ruangan untuk diambil uji sampel darahnya.
Hasil laboratorium kami bawa lagi ke klinik. Dokter mengatakan trombositnya bagus tapi kandungan sel darah putih meningkat, jadi kemungkinan panasnya bukan disebabkan karena Demam Berdarah tetapi karena infeksi. Akhirnya Tito dirujuk ke dokter spesialis dan akhirnya dokter menemukan infeksinya waktu itu. Satu persatu bagian tubuh Tito diperiksa dokter dan ternyata Tito terkena infeksi saluran kencing karena saluran kencingnya terhambat atau bahasa medisnya dinamakan Fimosis.

Tito dan segala kepintarannya
Pernah demam tinggi karena infeksi saluran kencing

Dari pengalaman tersebut, akhirnya aku baca ulang dan cari artikel mengenai gejala DBD, penyebab dan cara mengatasi Demam berdarah ini.  Emak pasti juga khawatir juga kan Dikutipdengan anggota keluarga lainnya. Dari artikel yang aku baca di Panduan Bunda, ada beberapa gejala demam berdarah yang patut kita perhatikan yaitu demam yang muncul tidak diikuti dengan penyakit lain atau penyebab lain seperti infeksi karena yang dialami Tito. Berikut gejala Demam Berdarah pada anak yang wajib menjadi perhatian bunda :

1. Anak demam tinggi dan kadang disertai sakit kepala
2. Anak mengalami nyeri sendi dan tulang.
3. Keluar bintik merah di sekujur badan
4. Anak mengalami mual dan muntah
5. Jika sudah parah, maka bisa berlanjut ke mimisan bahkan anak bisa tak sadarkan diri

Jadi setelah membaca beberapa artikel terkait demam berdarah ini, kita tak perlu langsung panik
ketika anak terkena demam jika tanda atau jika gejala yang ditunjukkan tidak seperti yang aku sebutkan di atas. Jadi, jika anak menunjukkan gejala panas atau demam, langkah awal yang bisa kita lakukan adalah memberikan Termorex agar panasnya segera turun dan segera periksa atau kenali gejala lain sebelum memutuskan anak kita terkena DBD.
Dan langkah terbaik yang memang sebaiknya dilakukan adalah mencegahnya dengan menjagak lingkungan sekitar kita, memakai lotion anti nyamuk dan memasang anti nyamuk di rumah. Kalau bunda, apa yang sudah dilakukan untuk mencegah demam berdarah ini?

Jangan lupa juga untuk mengunjungi website panduan bunda pada anak dalam artikel ini terdapat informasi  mengenali gejala dan mengatasi DBD yaa.


Jangan lupa juga untuk kunjungi sosial media panduan bunda di bawah ini :

79 comments:

  1. Musim hujan deras2nya waspada DB ya mbak. Yes, jangan panik yang penting tahu ilmunya dulu 😁

    ReplyDelete
  2. Semoga anak-anak selalu sehat dan terhindar dari DBD ini Mbak. Nice info supaya waspada.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin.. terimakasih mba..doa yg sama buat mba Winda sekeluarga juga..

      Delete
  3. Kasihan ya kalo anak sakit, demam tinggi gitu. Yang bikin cemas tuh ketika demam tanpa gejala sakit batuk atau flu, atau diare. Takutnya kena DBD, meski anakku belum pernah tetep aja takut kalo kena. Sekarang enak ya ada panduan untuk mengenali gejala sakit atau cari info seputar kesehatan anak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak, bisa langsung cek kalau anak pas ada gejala yg kita khawatirkan

      Delete
  4. DBD ini emang nggak selesai-selesai masalahnya, selalu ada kasus baru tiap tahun. Padahal sebenernya untuk mencegah DBD adalah dengan menjaga lingkungan supaya bersih. Tapi yaa,, jaga lingkungan ini harus bareng-bareng. PR emang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setuju banget, perlu kesadaran bersama-sama untuk mengatasi DBD ini mba

      Delete
  5. Mengetahui dan mampu mengenali gejala-gejala sakit memang penting sekali ya mba, agar bisa tepat penanganannya dimulai dari pertolongan pertamanya.
    Semoga semua sehat2 selalu ya mba..

    ReplyDelete
  6. Aku sudah follow semua loh, sangat bermnafaat ilmunya. Terima kasih bun

    ReplyDelete
  7. Wah klu parah bisa sampe mimisan y ternyata DBD itu..lg musim db jg nih mb byk yg meninggal

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mba..yg ditakutkan kalau jumlah trombosit nya berkurang drastis..karena bisa bikin meninggal kalau gak segera tertangani

      Delete
  8. Lebih deg2an sama DBD ini Mba, kenapa? Soalnya kan harus cek lab, dan kadang suka rada santuy sama demam, sering nunggu 3 hari dulu Baru ke dokter

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mba, secara karena anjuran medis selalu menyebut jangka 3 hari baru mengunjungi dokter..

      Delete
  9. makasih ya mbak sharingnya, memang lagi musim nih mbak, apalagi di komplekku masih banyak taman jadinya kalau musim gini ya banyak nyamuk di luar, semoga sehat selaluuu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thanks mba Wuri..doa yg sama buat mba Wuri sekeluarga..

      Delete
  10. makasih ya mbak sharingnya, memang lagi musim nih mbak, apalagi di komplekku masih banyak taman jadinya kalau musim gini ya banyak nyamuk di luar, semoga sehat selaluuu

    ReplyDelete
  11. penting bnget menjaga kebersihan lingkungan agar terhindar dr DBD, krna klo udh anak sakit itu rasanya sedih bngt

    ReplyDelete
  12. Jadi inget dulu waktu SD dua kali opname di rumah sakit grgr demam. Dulu ikut nenek, pas sakit gitu ami dulu dibawanya ke tukang pijit hehe.

    Setelah beberapa hari enggak turun baru deh ami dibawa ke rumah sakit dan ternyata DB. wkwk Alhamdulillah ami masih dikasih kesempatan sehat sama Allah sampai detik ini. Dengan adanya tulisan ini semoga banyak masyarakat yang paham terkait cara menangani DB dengan baik. Aamiin

    ReplyDelete
  13. Kalo lagi musim DBD gini aku selalu keinget anaknya sahabatku yg meninggal kena DB. Waktu itu usianya masih 4th. 3x dibawa kw RS dibilangnya panas biasa sampe akhirnya kejang dan pendarahan akhirnya ga tertolong. Harus jaga lingkungan dan kesehatan ya kalo lagi musim kek gini

    ReplyDelete
  14. kadang, musim hujan begini langsung parno ya bun. anak demam udah mikirnya macam2.

    ReplyDelete
  15. Iya, DBD sering disangka demam biasa, apalagi kalau demam turun, anak beraktivitas kembali padahal bisa jadi malah sedang masuk fase kritis yang membahayakan ya..lagi musim DBD nih..

    ReplyDelete
  16. iya nih, di sini juga ada beberapa tetangga yang kena DBD. jadi selalu waspada ya kalau anak mulai demam.

    ReplyDelete
  17. Iya, kudu waspada juga nih kita dengan DBD lagi mengamuk, jangan fokus pada Corona saja, jaga kebersihan lingkungan rumah

    ReplyDelete
  18. Baruuu aja tadi pagi naburin bubuk abate di rumah. Kuatir banget ada dua bayi di rumah, musim hujan begini, musim nyamuk juga. Sebagai ibu kita harus waspada setiap saat jangan sampai si kecil terkena demam berdarah.

    ReplyDelete
  19. Infonya sangat bermanfaat sekali mom..

    ReplyDelete
  20. Di musim penghujan gini dbd dimana-mana.kita harus jaga kebersihan lingkungan sekitar kita juga aware dengan tanda-tanda dbd ya kak

    ReplyDelete
  21. Bener mba. Harus hati-hati ya kita ama demam berdarah ini. Soalnya berbahaya banget. Suami aku dulu pernah kena soalnya. Makanya aku takut kena ke anak. Untung sekarang ada panduan bunda ya yang bisa kasih kita informasi tentang kesehatan. Membantu sekali 🙂. Terima kasih infonya 🙂

    ReplyDelete
  22. Gejala awal demam memang masih memberikan banyak kemungkinan penyebab. Orang tua bisa memantau dari keluhan saluran pernapasan, saluran kemih atau buang air kecilnya, termasuk pada anak kalau mau tumbuh gigi, atau demam biasa aja bisa krn kurang minum atau infeksi virus biasa yg sembuh dgn sendirinya.

    Tiga hari pertama boleh kasih Paracetamol untuk mengurangi gejala tapi kalau lebih dr 3 hari harus diperikaakan ke dokter ya mba.

    ReplyDelete
  23. Emang biasanya kita orang tua udah panik duluan ya kalau anak demam. Apalagi kalau di sekitar kita ada beberapa kejadian anak terkena demam berdarah. Harus teliti cek gejalanya ya agar mendapat penanganan yang tepat.

    ReplyDelete
  24. Sejauh ini yg sering ku lakukan itu membuang genangan air yg ada di tempat terbuka seperti bekas cat dan gelas minuman mom

    ReplyDelete
  25. Huhu anak lg demam juga nih mba, semoga sih bukan DBD kmarin udah ke dokter, klo hr ini msh demam harus cek lab

    ReplyDelete
  26. Saya juga selalu aware kalo anak saya panasnya gejala naik dan turun mirip pelana kuda. Itu biasanya saya bawa ke rumah sakit untuk cek darah

    ReplyDelete
  27. Iyanih bun. Banyak banget punya ponakan bayi dirumah. Sekarang udah tahu gimana cara ngenalin ciri demam berdarah. Makasih ya bun.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener nih.. anak-anak di musim pancaroba kayak gini sering banget panas demam..

      Delete
  28. Kalo anak udah demam nih degdegan aku. Apalagi anakku pernah riwayat kejang. Demam berdarah lagi musim ya sekarang. Ibunya temanku ya ada yg kena.

    ReplyDelete
  29. Lagi ramai banget ya demam berdarah ini di mana mana. Memang bahaya banget. Harus jaga kebersihan dan keasehatan keluarga dan lingkungan kita

    ReplyDelete
  30. Lebih baik menjaga dari pada mengobati ya mom karena tahu sendiri kan DBD itu bahaya banget

    ReplyDelete
  31. anakku pernah kena DBD loh mba wakru usia dia 3 tahun gitu. rasanya nano2 sekali sampe dehidrasi juga

    ReplyDelete
  32. Semoga kita selalu dihibdarkan dari sehiala penyakit, termasuk dbd ini ya mbak. Kebayang deh kalau anak sakit. Bolak balik cek dan konsul begitu.

    ReplyDelete
  33. Musim hujan kayak sekarang memang harus lebih hati-hati ya. Apalagi saya punya dua balita, harus ekstra perhatian untuk masalah kebersihan nih.

    ReplyDelete
  34. Ya Allah semoga kita semua dilindungi dari penyakit berbahaya ya mba
    apalagi DBD ini tapi untung ada termorex jagi lega

    ReplyDelete
  35. Musim yang kaya gini bikin rawan kena penyakit apapun ya, termasuk DBD, karena begitu lingkungan lembab, nyamuk jdi suka di sana.

    ReplyDelete
  36. Sekarang cari artikel parenting semakin mudah ya karena ada banyak platform yang bisa dibuka ya. Salah satunya Panduan Bunda ini. Cucok nih buat yang butuh artikel-artikel tentang parenting dan kesehatan anak. Komplit.

    ReplyDelete
  37. Panduan Bunda emang bantu mom buat ga panik, aku langganan baca

    ReplyDelete
  38. aku juga pernah kena DBD sewaktu masih kerja dan sampai rawat inap, itu rasanya udah beribu ribu rasa deh. Sampai BB aku itu turun 47kg dan memang kenali gejalanya itu penting, jangan sampai terlambat. Kalo aku dulu berdarah di gusi mba, jadi ga hanya dari mimisan aja

    ReplyDelete
  39. Makasih infonya, Bunda. Penting banget nih, mengingat tingkat penderita DBD di Indonesia tiap tahunnya selalu tinggi

    ReplyDelete
  40. Musim hujan, haus hati hati terhadap DBD, karena lingkungan lembab nyamuk datang menghampiri. Thank you tips nya

    ReplyDelete
  41. Bahkan sekarang DBD ga muncul lagi bintik merahnya kak..ini yang mengkhawatirkan... ketika di cek.. trombosit udah jauh turunnya... makanya perlu screening awal...agar tidak kecolongan...

    ReplyDelete
  42. Tetap waspada dan berdoa semoga kita selalu diberi kesehatan ya..

    ReplyDelete
  43. noted banget dengan kenali gejala dari DBD ini karena mirip-mirip sama typus gitu moms, soalnya aku pernah dirawat inap karena DBD dan BB aku sampai turun hinga 47kg

    ReplyDelete
  44. Kondisi cuaca saat ini yang hujan dan panas silih berganti membuat nyamuk makin banyak nih.. Musti segera ambil langkah preventif buat cegah nyamuk berkembang biak :)

    ReplyDelete
  45. Putri saya suka tek periksa di sekuju badannya kalo demam. Kali aja ada bintik-bintik merah yang jadi tanda demam berdarah. Suka bikin khawatir soalnya kalo demam ya pasti semua gejala itu keluar kecuali bintik itu.

    ReplyDelete
  46. Katanya gejala sekarang ini ga mesti bintik-bintik merah ya mbak. Harus waspada kalau panas ga turun-turun.

    ReplyDelete
  47. DBD ini ngeri ya mbak. Di Surabaya sndiri kaya berita suara Surabaya udah 15 anak yang meninggal.
    .ya alloh.

    Emg kita harus jaga2 benerab dari bahaya dbd ini. Terutama buat yg punya anak kecil

    ReplyDelete
  48. Memang sebaiknya membawa anak ke klinik atau dokter ya Mbak, daripada membuat diagnosa sendiri. Sedini mungkin kalau bisa, melihat anak sakit itu bikin hati kita tak tega

    ReplyDelete
  49. Anak kecil memang masih rentan terhadap berbagai penyakit ya mbak Benar-benar harus jaga lingkungan

    ReplyDelete
  50. Musim pancaroba gini, kadang ujan, lalu panas banget, lalu mendadak mending. Duh...suka was-was. Selain DBD, belum lagi ada virus baru. Mana DBD tuh kan ada 4 macam jenis virusnya. Kalau pernah kena virus A, kebal sih. Tapi bias kena virus B...Alhamdulillah sekarang ada panduannya. Makasih Bun...

    ReplyDelete
  51. Kalau mgomongin anak sakit pasti hati terpotek. Sebagai ibu memang kita harus aware banget sama soal kesehatan ini, ini DBD masih banyak nih di daerah jabodetabek. Thanks sharingnya ya mom

    ReplyDelete
  52. Belum lama ini baru nengok kakak sepupu dari pihak suami yang kena DB. Haduh kalo ngomongin musim sakit tuh saya sering ketar-ketir. Bismillah sehat2 ya semua

    ReplyDelete
  53. Penyakit sering datang tanpa permisi. Mencegah lebih baik daripada mengobati kata orang. Dengan mengetahui gejala-gejala nya bisa lebih dini mengantisipasi. Terima kasih artikelnya mbak

    ReplyDelete
  54. Bagi saya yg lg baduta gini, bayi 2 tahun, penting bangett menjaga agar demamnya cpt normal kembali. Makasih tulisannya yaa

    ReplyDelete
  55. Tadi pagi pas beli ayam, pedagangnya cerita kalau sekitar rumahnya banyak tetangganya yang kena DB, terus mengingatkan saya buat hati-hati dan jaga anak-anak.
    Emang harus waspada dan menjaga kebersihan lingkungan ya

    ReplyDelete
  56. Emang bener sih mbak. Mencegah lebih baik daripada mengobati. Hehehee

    ReplyDelete
  57. Ibu-Ibu saat-saat sekarang musti waspada jika anak-anak terserang demam. Karena saat ini sedang ada wabah DBD, juga wabah yang lain. Btw terimakasih infonya, mba, sangat bermanfaat :)

    ReplyDelete
  58. Musim hujan, harus lebih menjaga kebersihan lingkungan ya mbak..
    Melakukan 3M biasanya, biar g muncul banyak nyamuk

    ReplyDelete
  59. Intinya kenali dulu gejala DBD ini ya mba agar kita tidak lekas panik. Selain itu kita harus menjaga kebersihan rumah dan lingkungan juga.

    ReplyDelete
  60. Waspada DBD banget nih sekarang. Mana hujan sering datang dan mungkin di rumah kita aman dari genangan air di pot atau kaleng dll, kalau di rumah tetangga kan mana tau. Semoga tak ada anggota keluarga kita yang mengalaminya.

    ReplyDelete
  61. Ya Rabb.. Lindungilah kami sekeluarga dari segala penyakit, virus dan semua keburukan-keburukan. Aamiiiin.

    ReplyDelete
  62. Gejala DBD yg paling cepat dikenali adalah timbulnya bintik merah di sekujur badan, kalau sudah begini auto panik dan harus ke RS

    ReplyDelete
  63. Ngeri banget ya mba soalnya temennya anakku kena db waktu tau kena aku lgs beli lotion anti nyamuk takut kena di lingkungan sekolah soalnya hehehe

    ReplyDelete
  64. Anakku pernah juga demam sampai lebih dari 3 hari sampai takut dia kena DB. Eh ternyata dia kena campak. Heu

    ReplyDelete
  65. Masalah DBD ini tiap tahun selalu banyak korbanya ya bun, makanya kita selalu diharapkan waspada biar keluarga terlindungi

    ReplyDelete
  66. Demam memang manifestasi dari bermacam-macam penyakit ya mbak, jadi sering dikira penyakit ini, tau-taunya penyakit itu.

    ReplyDelete
  67. Di kompleksku di sini sudah ada beberapa anak yang kena DBD untuk pencegahannya sudah dilakukan juga penyemprotan tapi tentunya itu saja gak cukup ya Mbak. Jadi tugas ibu di sini emang harus benar2 bisa menjauhi si anak dari DBD.

    ReplyDelete
  68. Nah iyaa selain Corona, virus DBD juga ga kalah mematikan huhuhu. HArus waspada dan pelihara kebersihan di rumah dan lingkungan juga yaa mbak.

    ReplyDelete
  69. Aku tahunya kalau dbd itu demam lebih 3 hari harus tes darah
    Sialnya, serologi dbd dan covid19 mirip
    Makanua di singapura yg terdiagnosis dbd harus tes covid krna ada yg kejadian positif..

    ReplyDelete

recent posts

Featured post

Kenangan : Traveling Bersama Bapak Saat Kecil

Aku selalu ingat, kala bapak mengajakku traveling kala kecil dulu. Ini menjadi permata pengalamanku yang tak bisa kulupakan. Bahkan hingga...